Meraih Cita

Meraih Cita

Selasa, 22 April 2014

Merentang Kota Kemenangan

Oleh Benni Setiawan

"Resensi", Radar Surabaya, Minggu, 20 April 2014.

Judul : Kairo Kota Kemenangan
Penulis : Max Rodenbeck
Penerbit: Alvabet, Jakarta
Cetakan : November 2013
Tebal : xxiv + 475 halaman

Kairo, sebuah anugerah bagi rakyat Mesir. Walaupun kini kondisi negara itu sedang bergolak, Kairo masih saja memikat. Setidaknya dalam kajian tentang sejarah dan kehidupan masyarakatnya.

Kairo atau al-Qahirah berarti kemenangan. Sebutan ini disematkan oleh para penakluk Arab. Sejarah penaklukan yang panjang—mulai dari Fir’aun hingga Napoleon Bonaparte--inilah yang kemudian semakin menguatkan posisi Kairo sebagai sebuah peradaban yang agung.

Selain itu, kelebihan Kairo terletak dipesonanya. Tidak seperti banyak ibu kota negara Dunia Ketiga, Kairo memiliki kedalaman untuk menciptakan modenya sendiri. Ia memancarkan irama dan bahasanya sendiri ke seluruh dunia. Kaset azan yang terdengar di pedesaan di Jawa kemungkinan besar direkam salah satu pembaca al-Qur’an yang merdu dari Kairo. Musik yang berkumandang di tengah panasnya Kasbah Maroko mungkin berasal dari kota ini, begitu pula opera sabun ditayangkan melalui satelit yang memikat harem milyader Kuwait yang ber-AC.

Megapolitan
Ketika orang Arab membayangkan Kairo, mereka memikirkan sebagai gudang dunia Arab; pusat universitas terhebat di dunia, perpustakaan terbesar, surat kabar beroplah terbanyak, budaya pop yang paling bersemangat—dan bahkan pasar Unta tersibuk di dunia Arab. Jutaan pelancong Arab yang datang setiap tahun mengabaikan warisan kuno Kairo. Mereka langsung menuju teater, bioskop, dan perpustakaan, ke kasino judi yang megah dan kelap malam yang gemerlap. Mereka mengunjungi kafe untuk mendengarkan obrolan slang warga Kairo dan mendengarkan lelucon terbaru. Mereka memenuhi gedung konser untuk lantunan musik Timur klasik paling merdu dan menyerbu gerai jajanan yang memainkan lagu rap Arab paling keren. Mereka berdatangan karena walaupun sudah tua, Kairo masih menarik bakat terbaik dalam dunia seni Arab (Halaman 25-26).

Sentuhan Islam
Max Rodenbeck, seorang jurnalis yang menghabiskan sebagian besar hidupnya di Kairo, menggambarkan pasang surut perkembangan dan pertumbuhan Kairo. Ia tidak hanya menyajikan realitas kehidupan Kairo yang dipengaruhi dunia Arab. Namun, dengan konsistensi ia juga menyebut kehebatan kota Kairo tak pernah lepas dari sentuhan ajaran Islam.

Hal tersebut tergambar dalam, ketika ditanya tentang kesehatannya, warga Kairo tidak pernah lali menjawab, “Alhamdulillah”—segala puji milik Allah. Jika ditanya apakah bus nomor 66 akan berhenti di al-Azhar, kemungkinan besar mereka akan menjawab, “Insya Allah”—jika Allah mengizinkan. Dengan demikian, mereka menghormati kata-kata ini yang tercantum dalam Surat al-Kahfi ayat 23-24.

“Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan terhadap sesuatu: ‘Sesungguhnya aku akan mengerjakan itu besok pagi, kecuali (dengan menyebut); Insya Allah (halaman 296).
Lebih lanjut, Max Rodenbeck, melalui buku ingin seakan mengkaji Kairo dari A sampai Z. Kehidupan religius, glamor, dan peperangan seakan menjadikan Kairo sebagai tempat bermukim banyak orang dengan ragam kekhasan yang berbeda.

Buku ini sungguh memikat. Pasalnya, tidak hanya disajikan dalam narasi sejarah yang runtut. Namun, penggambaran data sejarah begitu hidup dan memantik semangat ingin tahu kehidupan “jalanan” di Kairo. Inilah pencapaian luar biasa pria yang sudah menulis untuk majalah The Economist sejak tahun 1989 ini.

Kairo dalam buku ini benar menjadi kota kemenangan. Kota dengan sejuta satu cerita yang menarik. Sebuah kota yang tidak hanya menginspirasi kehidupan dunia muslim, namun juga dunia Eropa. Sebuah karya yang sayang untuk dilewatkan.

Minggu, 02 Februari 2014

Spirit Penjual Entrepreneur

Oleh Benni Setiawan
Resensi Koran Sindo, Minggu, 2 Februari 2014


Setelah sukses meluncurkan ABG, kini Hendrik Lim merilis BOSS. Buku ini lahir didasarkan pada pertumbuhan ekonomi Indonesia yang semua bergerak naik dengan cantik.

Perkembangan bisnis dan ekonomi membawa pasar Indonesia segera masuk 15 besar perekonomian dunia. Pendapatan per kapita negara tembus angka USD4.000. Tak mengherankan jika konsumerisme menjadi lifestyle. Dan ini adalah kabar baik untuk semua orang dan perseroan yang bergerak dalam menawarkan produk dan jasanya kepada konsumen yang lapar.

Namun, para pembeli saat ini sangat cerdas dan terhubung satu sama lain. Tanpa memahami kunci- kunci perihal apa yang membuat suatu transaksi penjualan terjadi, orang tidak bisa menciptakan rekor penjualan. Perseroan tidak akan tumbuh. Individu juga tidak. Dengan pertumbuhan ekonomi dan bisnis sebesar ini, maka kita tidak bisa lagi melakukan pendekatan besarnya pasar hanya dengan alat statistik progresif linier.

Pasar tumbuh secara exponensial. Lihatlah jumlah penjualan motor, mobil, rumah, travelling, angkutan penumpang udara dan industri pakaian mode. Mereka tidak tumbuh secara linier. Mereka tumbuh seperti seorang pelompat jauh. Quantum leap! Oleh karena itu, organisasi penjual, tidak bisa lagi menggunakan pendekatan teknik penjualan konvensional untuk berhadapan dengan pasar yang menggeliat ini.

Bagian Integral

Guna mengurai masalah tersebut, managing director Defora Consultan ini menawarkan Business Owner Selling Strategy (BOSS). BOSS berarti kemampuan untuk mendefinisikan dengan jelas, apa sebenarnya yang diinginkan pasar, kemudian merumuskan langkah solusi pemenuhannya. Kebutuhan itu sendiri bisa sebuah kebutuhan yang sudah ada tapi belum diidentifikasi, maupun sebuah kebutuhan laten yang belum diangkat ke permukaan. Itu artinya, sebuah kemampuan yang melibatkan prinsip dasar marketingship.

Marketingshipitu insting utamanya mencari value creation untuk orang lain. Dalam hal ini konsumen. Ia menjawab pertanyaan; Bagaimana membuat hidup konsumen lebih mudah; Mendefinisikan apa saja isu-isu dan permasalahan mendasar yang dihadapi konsumen sesuai dengan peningkatan taraf hidupnya; dan Apa saja aspirasi atau keinginan-keinginan yang hadir dalam masing-masing orang. Keinginan tersebut sebagian besar sudah ada. Namun sangat mungkin belum terartikulasikan dalam kata-kata. Ia masih dalam batas terpendam. BOSS mengangkatnya ke permukaan.

Kemudian mengeksplorasinya lebih dalam dan mengintegrasikan kebutuhan laten tersebut ke dalam fase desain produk atau jasa yang menjadi core product perseroan. Dari situmemproduksidanmendeliverhasil tersebut ke pasar.

Memenuhi Demand

Itulah BOSS. Dari sejak awal, kepentingan, ketertarikan dan aspirasi konsumen di luar sana menjadi fokus utama. Dengan demikian, pada saat launch (peluncuran) produk, perseroan tidak lagi perlu menciptakan demand, tetapi memenuhi demand. Di situlah diperlukan kemampuan sensitivitas untuk menangkap dinamika demand, sehingga perseroan sanggup menghasilkan sesuatu yang tetap relevan dengan pasar.

Itulah kultur strategi penjualan BOSS yang harus dibangun dalam perseroan. Bahwa kini departemen sales, product management, marketing mungkin saja dipisah-pisahkan rentang kendalinya ke dalam kompartemen divisi. Namun, hal seperti itu tidak boleh menjadi penghalang implementasi BOSS. Semua konsep dan sinergi lintas departemen harus terlibat, jika kita ingin menciptakan efek transformasi penjualan (halaman 238-239).

Jiwa Pemburu

BOSS itu harus punya jiwa seperti pemburu rusa di hutan. Harus maju aktif mencari dan menyerang dengan membawa senjata. Kini tidak bisa lagi orang hanya memasang jala, lalu berharap ada rusa salah jalan dan masuk perangkap Perseroan yang ingin mengadopsi spirit ini, perlu menumbuhkembangkan mental keberanian, termasuk keberanian untuk mengambil risiko; risiko ditolak, risiko salah prediksi selera pasar dan berbagai risiko lainnya.

Metodologi dan pendekatan yang dipakai dalam diskusi BOSS menggunakan model konstruksi yang dibangun untuk menyatukan business acumen (kejelian bisnis), ownership mentality, selling spirit, selling creativity dan strategy deployment. Sebuah alat yang bisa diadopsi dan diadaptasi untuk menggerakkan bisnis dan meningkatkan perseroan secara substansial.

Dengan adopsi dan penerimaan utuh BOSS, apapun pekerjaan Anda, siapa pun stakeholder organisasi, mereka akan merasa utuh dan bisa menjual lebih banyak ide, gagasan, produk, dan jasa dari yang dapat dibayangkan sebelumnya.